Anda Tidak Perlu Mencetak Pole Position untuk Memenangkan Kejuaraan Dunia Formula 1

Alain Prost (kiri) dan Niki Lauda (kanan) berpose dengan McLaren yang akan mereka kendarai untuk tahun 1984.

Alain Prost (kiri) dan Niki Lauda (kanan) berpose dengan McLaren yang akan mereka kendarai untuk tahun 1984.
Foto: GERARD FOOET/AFP (Gambar Getty)

Memenangkan Kejuaraan Dunia Formula 1 umumnya membutuhkan keahlian yang luas. Anda harus cepat tetapi juga dapat diandalkan. Anda mungkin harus sebagus kualifikasi saat balapan. Namun dalam sejarah Formula 1, ada dua pembalap yang merebut gelar juara dunia sepanjang musim tanpa mencetak pole position sepanjang tahun: Denis Hulme dan Niki Lauda.

Yang pertama adalah Hulme, yang mengambil Kejuaraan F1 kembali pada tahun 1967. Mengemudi untuk Organisasi Balap Brabham bersama pendiri tim Jack Brabham, Hulme adalah bukan salah satu dari tiga pembalap yang mencetak pole position pada 1967; perbedaan itu diberikan kepada Jack Brabham, Jim Clark, dan Graham Hill. Hulme bahkan tidak menangkan balapan terbanyak tahun itu — perbedaan yang sekali lagi diberikan kepada Clark.

Tapi masalah bagi Clark adalah kurangnya keandalan. Clark mencetak empat kemenangan dibandingkan dua kemenangan Brabham selama musim 11 balapan — tetapi kedua pembalap mundur dari balapan sebanyak yang mereka menangkan musim itu. Sementara Clark menonton dari pinggir lapangan, Hulme sibuk mengumpulkan poin dari enam podium lainnya. Hasil terburuk Hulme pada tahun 1967 – ketika dia menyelesaikan balapan – adalah yang keempat.

Musim ’67 adalah salah satu alasan mengapa era itu dipandang begitu sayang. Performa ditentukan oleh pernikahan yang mendalam antara mobil dan pengemudi; peralatan harus cukup baik untuk mencapai akhir balapan, tetapi pengemudi juga perlu mengetahui cara merawat mobil hingga finish. Hulme tidak pernah membutuhkan pole position. Faktanya, dia biasanya memulai di tempat keempat dan di bawah tahun itu. Dia hanya memiliki kemampuan untuk membuat Brabham-nya melintasi garis sesering mungkin.

Yang membawa kita ke Niki Lauda. Ketika Juara tiga kali itu meraih kemenangan keseluruhan terakhirnya pada tahun 1984 bersama McLaren, dia tidak perlu mencetak satu pun posisi pole — tetapi itu bukan karena keandalannya yang luar biasa dalam balapan jika dibandingkan dengan kompetisi. Faktanya, Lauda pensiun dari enam dari 16 balapan tahun 1984. Hanya saja, ketika dia finis (dengan satu pengecualian tunggal), dia finis di dua tangga teratas podium. Pengemudi juga hanya perlu menghitung 11 balapan menuju Kejuaraan, jadi sebagian besar pensiun itu dapat dengan mudah diabaikan.

Itu adalah pertarungan yang sulit antara Lauda dan rekan setimnya Alain Prost; Lauda hanya memiliki lima kemenangan berbanding tujuh milik Prost. Lauda memiliki enam pensiun untuk Prost lima. Tapi, seperti yang saya sebutkan sebelumnya, Lauda hampir selalu finis pertama atau kedua dalam sebuah balapan; Prost sama sekali tidak konsisten. Di penghujung musim, hanya selisih setengah poin yang memisahkan kedua pembalap tersebut. Elio de Angelis di tempat ketiga memiliki poin kurang dari setengah jumlah pembalap McLaren.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *