Setiap Pembalap F1 Akan Memiliki Helm Cam Musim Ini

Charles Leclerc duduk di kokpit mobil Ferrari F1-nya.

Kamera Driver’s Eye berada tepat di sebelah kiri alis kanan Leclerc.
Foto: Scuderia Ferrari

Hidup rekaman onboard adalah cara termudah untuk menempatkan pemirsa televisi tepat di tengah-tengah balap roda-ke-roda di lintasan. Padahal, tidak ada yang menggambarkan pengalaman mendalam mengendarai mobil F1 lebih baik daripada kamera yang dipasang di dalamnya helm pengemudi. Formula 1 memperkenalkan sistem kamera helm Mata Pengemudi selama musim 2021 sebagai uji coba. Sekarang, F1 adalah memperluas penggunaan sistem.

AlphaTauri bermain-main dengan kamera pelindung selama hari syuting

Formula 1 menandatangani perjanjian baru dengan Racing Force Group, perusahaan induk Bell Helmets, untuk mengizinkan setiap helm pengemudi dipasangi kamera selama musim 2023. Berdasarkan Motorsport.com, Perjanjian Mata Pengemudi 2022 hanya mengizinkan pengemudi yang memakai helm Bell untuk bersaing dengan kamera. Separuh dari pembalap tahun 2022, termasuk tujuh kali World Champion Lewis Hamilton, mengenakan helm yang diproduksi oleh pabrikan Amerika.

Kamera selebar delapan milimeter dipasang di dalam bantalan pelindung helm setinggi mata. Seiring perkembangannya, kamera menjadi semakin ringan. Sistem awalnya 2,5 gram dan sekarang hanya di bawah 1,5 gram. Setiap sedikit bobot penting karena leher pengemudi harus menopang massa tambahan, terutama karena gaya-g berdampak pada pengemudi saat menikung dengan kecepatan tinggi. Seiring dengan kesepakatan tersebut, sistem helm Bell harus mengalami crash pengujian di helm pabrikan lain sebelum persetujuan universal untuk penggunaan kompetitif.

Belum jelas apakah Formula 1 akan memasang kamera di setiap helm pebalap selama setiap sesi lintasan. Padahal, kemungkinan implementasi yang meluas memberi tim produksi TV serial ini alat untuk menawarkan siaran yang lebih imersif. F1 TV, layanan streaming resmi kejuaraan, sudah memungkinkan pelanggan berkendara dengan pengemudi melalui feed kamera mobil mereka. Menambahkan opsi Driver’s Eye flag-to-flag akan menjadi yang paling dekat dengan sebagian besar penggemar untuk mengemudi di Grand Prix.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *