Corvette C9 Direncanakan Tetap Bertenaga ICE, Bermesin Tengah: Laporan

Tampilan belakang paruh sisi pengemudi Corvette E-Ray 2024 di jalan berhutan.

Gambar: Mesin umum

General Motors telah membangun Korvet C8 untuk hanya sekitar tiga tahun sekarang. Saya tahu, berlalunya waktu benar-benar menghina. Either way, dengan mid-engine pertama ‘Vette cepat mendekati titik setengah dari siklus hidupnya, kita tidak hanya akan melihat evolusi lebih lanjut dari formula, seperti hybrid, all-wheel-drive E-Ray dan Zora yang sudah lama dikabarkan. Pembicaraan tentang penerus pasti akan semakin keras juga.

Bahkan, percakapan itu has sudah dimulai, terima kasih kepada teman-teman kita di Otoritas GM. Mereka memberi tahu kami bahwa Corvette C9 menargetkan rilis 2028 sebagai mesin model tahun 2029. Selain itu, itu akan mempertahankan mesin pembakaran internal dalam beberapa bentuk, yang berarti bahwa hari-hari pembakaran bahan bakar mobil sport tidak akan memudar dengan C8. Itu masuk akal – GM adalah menuangkan ratusan juta dolar ke V8 blok kecil baruLagipula.

Perhatikan bahwa C9 tidak menjadi bingung Jajaran kendaraan listrik bermerek Corvette GM, yang kabarnya akan menyertakan sedan dan crossover yang mengutamakan performa. Dari Otoritas GMartikel:

Berdasarkan Otoritas GM sumber, Corvette C9 generasi berikutnya akan debut selama tahun kalender 2028 untuk model tahun 2029. Di bawah kulit, itu akan menggunakan varian revisi dari platform GM Y2 yang mendukung Corvette C8 saat ini, dengan produksi diharapkan berlanjut di pabrik GM Bowling Green di Kentucky.

Secara kritis, Corvette C9 generasi berikutnya akan menampilkan pembakaran internal untuk motivasi, dan kemauan bukan terkait langsung dengan sedan Corvette EV yang akan datang dan crossover Corvette EV yang saat ini sedang dalam pengembangan. Sebagai Otoritas GM dibahas sebelumnya, The General sekarang sedang mengembangkan beberapa model all-electric baru yang ditetapkan untuk menyandang papan nama Corvette, yang akan melawan rival seperti Tesla Model S dan Porsche Taycan, antara lain.

EV Corvette itu tidak akan menggunakan dasar-dasar Y2 melainkan arsitektur BEV Prime generasi berikutnya dari GM. Prime dimaksudkan untuk menjadi lebih, yah, premium daripada perangkat keras perusahaan lainnya, dan karena itu kemungkinan besar juga akan menemukan jalannya ke keluarga Cadillac dan Buick.

Generasi C9 yang melanjutkan tulang turunan Y2 berarti Corvette adalah taruhan yang cukup aman untuk tetap bermesin tengah. Tentu saja, Anda akan berharap banyak jika Corvette mempertahankan powertrain ICE-nya sejak awal. Tapi sebagai latihan pemikiran yang lucu, betapa lucunya jika GM memasukkan motornya depan dari pengemudi lagi setelah beberapa dekade waffling mengarah ke C8? Mengerikan, jelas, tapi juga sangat lucu.

Untung pembuat mobil tidak punya selera humor. Mereka memang memiliki kebiasaan menyesuaikan rencana mereka. Jika C9 benar-benar lima tahun lagi, pasti ada cukup waktu bagi GM untuk mendinginkan prospek generasi ICE yang benar-benar baru, jadi pantau terus.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *