48 Petugas CHP Dituduh Penipuan Lembur Dijatuhkan Tuntutan

Gambar untuk artikel berjudul Hakim Menjatuhkan Tuntutan Terhadap 48 Petugas CHP Dituduh Penipuan Lembur

Gambar: Chris Carlson (AP)

Mencuri dari pekerjaan Anda adalah larangan besar. Berkolaborasi dengan rekan kerja dalam skema untuk mencuri upah lembur bahkan lebih buruk. Untuk kebanyakan orang, tertangkap akan melibatkan Anda kehilangan pekerjaan itu, dengan kemungkinan didenda jumlah yang Anda curi, dan bahkan mungkin dipenjara. Tampaknya, jika Anda seorang polisi, semuanya berbeda. Sebagai outlet berita California Selatan Buletin Harian melaporkantuduhan kejahatan terhadap 48 Petugas Patroli Jalan Raya California telah dibatalkan setelah mereka dituduh berpartisipasi dalam skema penipuan lembur besar-besaran.

Dari 2016 hingga 2018, lebih dari 50 petugas di CHP’s stasiun LA Timur diduga berpartisipasi dalam skema untuk mencuri uang pembayar pajak dengan menambah jam kerja mereka. TPetugas diduga berbohong tentang jumlah waktu mereka dalam detail pembersihan jalan bebas hambatan. Investigasi yang diluncurkan pada tahun 2019 menemukan bahwa grup tersebut menerima lebih dari $360.000 dalam bentuk uang lembur palsu – yang berasal dari itu Dana Kendaraan Bermotor, ditopang oleh biaya pendaftaran kendaraan California – dan bahkan beberapa penyelia mengetahui penipuan terkoordinasi.

Kasus-kasus tersebut akhirnya dibawa ke pengadilan tinggi negara bagian di mana tuduhan terhadap hampir semua petugas yang dituduh diberhentikan. Hakim pengadilan tinggi LA County Ronald Coen memberi petugas kesepakatan pembelaan yang manis: dakwaan dibatalkan dari tindak pidana berat menjadi pelanggaran ringan, dan akan diberhentikan sepenuhnya jika polisi yang dituduh setuju untuk membayar kembali apa yang dicuri. Secara total, 52 petugas CHP yang dituduh menyetujui ketentuan tersebut, 48 di antaranya telah membayar kembali uang tersebut dan memenuhi ketentuan perjanjian sebelumnya. batas waktu 8 Desember. Two petugas tidak mengambil kesepakatan. Mereka akan memiliki jadwal sidang di kemudian hari.

Kantor Jaksa Agung California Bob Bonta keberatan dengan pengadilan Sepakat. Jadi bagaimana tepatnya petugas turun pada sesuatu itu, dalam situasi lainpasti akan dituntut? Rupanya, taktik pertahanan para perwira adalah mengakui bahwa apa yang mereka lakukan adalah normal. Dalam dokumen pengadilan diperoleh oleh Lebah Sacramento, diduga petugas bahwa apa yang mereka lakukan adalah praktik umum dan telah berlangsung selama lebih dari 20 tahun. Menurut dokumen, opetugas secara rutin salah mengartikan jumlah waktu mereka bekerjakadang-kadang pergi sejauh jam tidak bertugas sebelum giliran kerja mereka berakhir. Seperti yang dilaporkan Sacramento Bee, kata para petugas ini perilaku ini semuanya didukung oleh supervisor dan kebijakan departemen tertulis. Petugas yang dituduh diklaim mereka sedang “dipilih” karena dua petugas mengajukan keluhan tenaga kerja ketika aturan lembur diubah.

Argumen itu tampaknya tidak bertahan, karena dalam beberapa tahun terakhir departemen telah memecat petugas karena menyalahartikan jam lembur. CHP tidak akan mengkonfirmasi dengan tepat berapa petugas telah dipecat, tapi file kasus dari acara 2021 bahwa 86 petugas diselidiki pelanggaran lembur42 di antaranya dipecat. Dari petugas yang dakwaannya diberhentikan, tampaknya wtopi benar-benar Tolong kasus mereka menunjukkan bahwa praktik jam kerja lebih sedikit tetapi tetap dibayar untuk shift penuh adalah hal biasa di departemen kepolisian di seluruh negara bagian. Dari Lebah:

Dokumen pengadilan mengklaim petugas CHP secara rutin dibayar untuk jam-jam tidak bekerja di seluruh negara bagian dalam berbagai penugasan, termasuk penugasan pejabat keamanan dan parade yang telah dikerjakan oleh beberapa pejabat tertinggi departemen.

Empat pensiunan pejabat CHP mengatakan dalam dokumen pengadilan 7 Juli bahwa bekerja kurang dari satu shift penuh dan menerima gaji penuh adalah hal yang biasa.

CHP menolak mengomentari kasus atau kegiatan lembur.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *