Airbus Akan Menguji Mesin Sel Bahan Bakar Hidrogen pada A380 Pertama

Gambar mesin prototipe sel bahan bakar Airbus.

Datang ke pesawat di dekat Anda.
Gambar: Airbus

Sementara dunia mobil memiliki enggan dengan senang hati memilih daya baterai sebagai masa depan pergerakan, area transportasi lain masih mempertimbangkan cara terbaik untuk bebas emisi. Tapi, setelah berita minggu ini, Anda akan dimaafkan jika berpikir seperti itu hidrogen telah dipilih sebagai masa depan penerbangan.

Setelah Gulungan-Royce mengumumkan sedang menguji jet bertenaga hidrogen yang suatu hari nanti dapat menggerakkan pesawat regional, Airbus memutuskan ingin naik kereta hype hidrogen juga. Pembuat pesawat Eropa akan segera mulai menguji mesin bertenaga sel bahan bakar hidrogen yang dapat menggerakkan rencana masa depan.

Airbus mengumumkan minggu ini bahwa mereka akan memulai pengujian darat dan udara dari arsitektur mesin sel bahan bakar barunya, yang dapat digunakan untuk menggerakkan pesawat tanpa emisi pada tahun 2035. Dengan arsitektur berbahan bakar hidrogen yang baru, Airbus menargetkan jangkauan 1.000 mil laut. dan kapasitas untuk menggerakkan pesawat yang dapat memuat “seratus penumpang”.

Render yang menunjukkan cara kerja bagian dalam mesin pesawat sel bahan bakar hidrogen.

Sel bahan bakar hidrogen akan menghasilkan listrik untuk menggerakkan motor.
Gambar: Airbus

Sel bahan bakar akan mengubah hidrogen menjadi listrik untuk menggerakkan mesin baling-baling. Airbus menambahkan bahwa turbin gas hidrogen juga dapat ditambahkan ke sistem untuk menciptakan arsitektur hybrid-listrik.

“Sel bahan bakar adalah solusi potensial untuk membantu kami mencapai ambisi nol-emisi kami dan kami fokus pada pengembangan dan pengujian teknologi ini untuk memahami apakah layak dan layak untuk masuk ke layanan pesawat tanpa emisi pada tahun 2035,” kata Glenn Llewellyn, wakil presiden pesawat tanpa emisi di Airbus.

“Dengan terus berinvestasi dalam teknologi ini, kami memberi diri kami opsi tambahan yang akan menginformasikan keputusan kami tentang arsitektur pesawat ZEROe masa depan kami, yang pengembangannya akan kami luncurkan dalam jangka waktu 2027-2028.”

Render Airbus A380 yang dilengkapi dengan mesin uji tambahan.

A380 telah meningkat dari jet penumpang menjadi laboratorium terbang.
Gambar: Airbus

Airbus akan segera mulai menguji pembangkit listrik baru pada super jumbo A380 yang dimodifikasi. Pesawat, yang keluar dari produksi tahun lalu dan perlahan-lahan telah dipensiunkan oleh banyak maskapai global, akan memulai kehidupan barunya sebagai laboratorium udara untuk Airbus.

Pembuat pesawat Eropa akan mengubah A380 pertama yang pernah diluncurkan dari jalur produksi menjadi test bed untuk pembangkit listrik masa depan. Untuk melakukan ini, pesawat saat ini dilengkapi dengan tangki hidrogen di bagian belakangnya dan tunggangan yang dapat menampung mesin prototipe.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *