Apakah Anda Harus Menggunakan Pengenalan Wajah di Bandara?

Orang yang memegang boarding pass mendekati kios pengenalan wajah di Bandara Hamburg, Jerman.

28 April 2022, Hamburg: Seorang wanita memegang boarding pass di depan sistem pengenalan wajah biometrik di pos pemeriksaan keamanan di area keberangkatan Bandara Hamburg. Layanan baru ini tersedia untuk penumpang Star Alliance (Austria, Swiss, dan Lufthansa) yang berpartisipasi dalam program loyalitas Miles & Lainnya. Penumpang diberikan akses tanpa kontak ke pos pemeriksaan keamanan dan boarding. Boarding pass atau smartphone tidak perlu lagi ditunjukkan.
Foto: Marcus Brandt/gambar-aliansi/dpa (AP)

Jika Anda terbang baru-baru ini, Anda mungkin memperhatikan kamera pengenal wajah baru yang memeriksa ID terhadap wajah, bukan terlalu banyak bekerja dan dibayar rendah agen Administrasi Keamanan Transportasi. Tapi seberapa aman itu? Dan apakah Anda harus berpartisipasi?

Itu Washington Pos memiliki pandangan mendetail tentang penggunaan pengenalan wajah TSA sejauh ini di 12 bandara sibuk di seluruh negeri, dan rencana Administrasi untuk memperluas teknologi ke bandara nasional. Sementara TSA mengatakan pintu putar pengenalan wajah menghemat waktu semua orang, masalah keamanan tetap ada. Dari Pos:

Ketika beberapa orang mendengar tentang pemerintah yang menggunakan pengenalan wajah, mereka dengan tepat menggambarkan situasi di China, di mana penggunaan teknologi secara luas membuat warga sangat sulit untuk menghindari pengawasan. Apakah melalui keamanan bandara sekarang berarti Keamanan Dalam Negeri memiliki ID wajah yang dapat mengidentifikasi Anda saat protes?

TSA mengatakan tidak menggunakan pengenalan wajah untuk tujuan penegakan hukum. Ia juga mengatakan meminimalkan penyimpanan data wajah kita, sehingga tidak menggunakan pemindaian untuk membangun basis data ID wajah nasional yang baru.

“Scanning dan pencocokan dilakukan dan langsung ditimpa di podium Pemeriksa Dokumen Perjalanan. Kami tidak menyimpan foto langsung maupun foto ID,” kata Lim. Tetapi TSA mengakui ada kasus di mana ia menyimpan data hingga 24 bulan sehingga kantor sains dan teknologinya dapat mengevaluasi keefektifan sistem tersebut.

[…]

Ingat saja: Setiap kali data dikumpulkan di suatu tempat, itu juga bisa dicuri — dan Anda hanya mendapatkan satu wajah. TSA mengatakan semua basis datanya dienkripsi untuk mengurangi risiko peretasan. Namun pada 2019, Departemen Keamanan Dalam Negeri mengungkapkan hal itu foto wisatawan diambil dalam pelanggaran datadiakses melalui jaringan salah satu subkontraktornya.

Ini bukan hanya masalah privasi. Teknologi semacam itu telah terbukti sering menghasilkan kesalahan saat orang non-biner dan orang berwarna melakukan perjalanan. Pemindai tubuh sudah a mimpi buruk bagi orang trans.

Apakah Anda berhak menolak pemindaian pengenalan wajah? Itu sedikit lebih rumit. TSA menegaskan bahwa kios pengenalan wajah bukanlah persyaratan dan penumpang tidak akan dihukum karena melewatkannya. Penumpang, kata seorang juru bicara Posmasih dapat diperiksa ID-nya oleh agen yang dapat mematikan kamera.

Tapi maukah kamu? Kebijakan saat ini tidak berarti bahwa pemindai pengenalan wajah tidak akan diwajibkan di masa mendatang. Dan kebanyakan orang ingin melewati keamanan bandara secepat mungkin dan tidak ingin menimbulkan sakit kepala yang tidak perlu bagi orang-orang di sekitar mereka. Kami memasang dengan konyol, tidak efektif dan invasif langkah-langkah keamanan seperti itu, apa lagi yang harus ditambahkan?

Saya tidak mempercayai pemerintah untuk menjaga keamanan apa pun dari peretas, atau menggunakan teknologi apa pun dengan cara apa pun yang mendekati tanggung jawab sosial. Tetapi secara internal saya juga mulai panik ketika seseorang harus diberi tahu bahwa mereka harus melepas sepatunya dengan aman. Apa yang akan terjadi jika pelancong dituduh menahan antrean atau dihukum dengan waktu tunggu yang lebih lama karena memilih untuk tidak menggunakan pemindai?

Kepala ke Washington Pos untuk lebih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *