Rolls-Royce Menguji Mesin Jet Bertenaga Hidrogen Hijau Pertama di Dunia

Gambar untuk artikel berjudul Rolls-Royce Sukses Menguji Mesin Jet Pertama di Dunia Berbahan Bakar Hidrogen Hijau

Gambar: Rolls-Royce

Perjalanan udara adalah bisnis kotor. Untuk membereskan semuanya, pabrikan mesin Rolls-Royce bermitra dengan maskapai Eropa EasyJet untuk menguji mesin jet yang dirancang untuk berjalan sepenuhnya dengan bahan bakar hidrogen pabrikan terbarukan minggu ini. Tes ini sukses penuh harapan, tetapi masih banyak rintangan yang harus dilewati sebelum perjalanan udara ramah lingkungan menjadi kenyataan.

Gulungan-Royce (jangan bingung dengan pabrikan otomotif Rolls-Royce) dan EasyJet mengumumkan pengujian sukses mereka siaran pers Selasa. Mesin ini, sebuah Rolls-Royce Pearl 15 yang biasa ditemukan pada pesawat regional AE 2100-A, merupakan konsep awal tentunya. Tapi itu membuktikan perjalanan jet dimungkinkan menggunakan bahan bakar terbarukan yang benar-benar ramah lingkungan. Itu didukung oleh bahan bakar hidrogen, yang dibuat hanya menggunakan tenaga pasang surut dan angin. Ini adalah cara yang sangat mahal untuk menghasilkan hidrogen, tetapi Rolls-Royce menganggap bahan bakar hanya ramah lingkungan seperti produksinya.

Masih banyak masalah dengan hidrogen untuk perjalanan darat dan udara, namun, termasuk inefisiensi bahan bakar (bahan bakar fosil benar-benar memberikan lebih banyak keuntungan bagi Anda.) Menurut jurnal Perubahan Iklim Alam, memproduksi dan membakar bahan bakar berbasis hidrogen membutuhkan listrik lima kali lebih banyak daripada yang dibutuhkan untuk mobil bertenaga baterai. Jika hidrogen itu diproduksi menggunakan bahan bakar fosil, kita baru saja menambahkan masalah perubahan iklim. Namun, pabrikan otomotif secara serius mempertimbangkan sel bahan bakar hidrogen sebagai menjauh dari bahan bakar fosil. Toyota telah sukses dengan teknologi melalui Mirai—satu-satunya mobil hidrogen yang tersedia secara komersial di pasaran saat ini.

Rolls-Royce dan EasyJet sama-sama berkomitmen untuk mencapainol emisi karbon pada tahun 2050. Untung mereka memulainya sekarang, karena pembangunan akan memakan waktu puluhan tahun. Hidrogen selalu menjanjikan sebagai bahan bakar untuk transportasi, terutama di truk yang lebih besar, tetapi sangat mahal untuk diproduksi, disimpan, dan didistribusikan. Ketika Rolls-Royce juga bereksperimen dengan pesawat bertenaga bateraipesawat listrik atau listrik tampaknya bukan cara yang tepat karena paket baterai yang berat jelas bukan yang Anda inginkan saat mencoba lepas landas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *