Mercedes Mengatakan Hukum Memblokir Langganan Performa EV di Eropa

Gambar untuk artikel berjudul Mercedes Bilang Hukum Cegah Langganan Dongkrak Performa EV di Eropa

Gambar: Mercedes-Benz

Mercedes-Benz tidak dapat menawarkan langganan performa barunya yang kontroversial di Eropa, Volkswagen sedang mencari mitra untuk truk listrik masa depannya, dan gambaran EV terus menjadi kurang meyakinkan di sebagian besar negara di mana infrastruktur sangat buruk. Semua itu dan lebih banyak lagi di edisi Selasa ini Shift Pagi untuk 29 November 2022.

Gigi Pertama: Eropa Selalu Lebih Baik dalam Advokasi Konsumen

Sekarang Anda mungkin telah mengetahui ide bagus Mercedes untuk memungkinkan pemilik model EQ untuk membuka lebih banyak tenaga kuda melalui langganan tahunan. Harganya $1.200 dan, tergantung pada model tertentu, dapat mengurangi 0-60 kali sebanyak sembilan per sepuluh detik. Mercedes bisa lolos dengan itu di sini di Amerika, tapi di luar negeri, itu mengalami hambatan, seperti Perlengkapan Atas Belanda baru-baru ini melaporkan. Diterjemahkan, artikel itu berbunyi:

Di AS, pelanggan Mercedes dapat meningkatkan aset perangkat lunak EQE atau EQS mereka sebesar $1.200 per tahun. Kami mengharapkan langganan ini segera datang ke Belanda, tetapi tampaknya saat ini tidak diizinkan oleh undang-undang Eropa.

Seorang juru bicara Mercedes Belanda melaporkan kepada TopGear bahwa rekan Amerika memang menawarkan lebih banyak tenaga melalui langganan. Di Eropa, Mercedes belum menawarkan langganan untuk menambah tenaga ekstra pada model listrik. Juru bicara mengatakan itu ‘tergantung pada masalah hukum.’

Di AS, tidak ada keberatan hukum terhadap langganan, tetapi di Eropa departemen hukum belum dimulai. Dari segi konten, Mercedes belum bisa bicara banyak, kecuali soal tenaga mesin yang menimbulkan kendala hukum. Sesuatu yang BMW tidak punya masalah dengan langganan pemanas kursi.

Sebenarnya ada tantangan legislatif yang muncul di AS, tetapi belum ada yang tercatat. Mereka juga telah jatuh pada masing-masing negara bagian untuk berperang sejauh ini, seperti Jersey baru.

Tidak jelas persis mengapa Mercedes tidak dapat menawarkan peningkatan daya secara berlangganan di Eropa, karena juru bicara menolak untuk menjelaskan masalah tersebut kepada Perlengkapan Atas. Perlengkapan Atas benar menunjukkan, bagaimanapun, bahwa pesaing seperti Polestar dapat mengirimkan mobil mereka dari pabrik dengan internal yang sama dan metrik kinerja yang berbeda, asalkan membebankan perbedaan daya / jangkauan di depan, daripada di garis depan dalam bentuk pembayaran berulang.

Gear 2: Volkswagen Mungkin Membantu Foxconn Membuat Mobil

Foxconn telah menjadi berita untuk setiap alasan yang salah akhir-akhir ini, tetapi Volkswagen tampaknya tidak terpengaruh. Pembuat mobil Jerman sedang mempertimbangkan kemitraan dengan raksasa manufaktur elektronik China untuk membangun SUV dan truk Scout, Automobilwoche dilaporkan Selasa. Foxconn saat ini memproduksi truk listrik Lordstown pabrik Ohio yang dibelinya tahun lalu. Melalui Berita Otomotif:

VW sedang dalam pembicaraan dengan Foxconn untuk produsen kontrak Taiwan untuk membangun kendaraan Pramuka, Berita Otomotif publikasi kakak Automobilwoche telah belajar dari sumber VW.

Foxconn, yang paling dikenal sebagai produsen Apple iPhone, mulai memproduksi pickup Lordstown’s Endurance pada bulan September setelah membeli fasilitas perusahaan di Ohio yang dibeli oleh Lordstown dari General Motors pada tahun 2019.

VW mengatakan pada bulan Mei pihaknya berencana untuk menghidupkan kembali papan nama off-road Scout yang telah lama tidak aktif yang diperolehnya tahun lalu ketika merek truk beratnya bergabung dengan Navistar.

Foxconn bulan lalu meluncurkan dua prototipe kendaraan listrik baru yang menyoroti ambisinya untuk menjadi produsen mobil besar, mereplikasi kesuksesannya dalam perakitan elektronik sebagai mitra manufaktur terbesar Apple. Kemitraan dengan VW dapat memberi Foxconn terobosan besar.

Jika Foxconn tidak berhasil, Volkswagen juga telah mengobrol dengan Magna Steyr. Semua orang mengobrol dengan Magna pada satu titik atau lainnya.

Gigi ke-3: EV dan Amerika Tengah

Bukan rahasia lagi bahwa pedesaan dan kendaraan listrik tidak bercampur, atau setidaknya belum. Sebuah studi baru-baru ini dari S&P Global menunjukkan bahwa hanya 16 persen dari EV negara yang terdaftar di 22 negara bagian “jantung” non-kosta, seperti Wyoming, Dakota Utara, dan Arkansas. Sekali lagi, Berita Otomotif:

Di antara negara bagian dalam studi S&P, Wyoming dan North Dakota memiliki pangsa EV nasional terendah, pada dasarnya 0 persen pada periode Januari hingga Agustus. Wyoming memiliki 146 penjualan EV pada periode tersebut sementara North Dakota memiliki 143.

Sebagai sebuah kelompok, adopsi EV rendah dan stagnan di antara 22 negara bagian dibandingkan dengan negara bagian pesisir.

“Sementara negara bagian mewakili 27,1 persen dari total penjualan ritel kendaraan AS hingga Agustus, perwakilan mereka dalam adopsi EV tetap stagnan dari 2021 hingga tahun ini dengan pangsa 15,5 persen,” kata S&P Global. “Hanya Colorado dan Nevada (dan pada tingkat yang sangat kecil, Utah) yang mengalahkan keseluruhan pangsa ritel mereka dalam representasi EV.”

Masalah utama tampaknya adalah kurangnya ketersediaan pengisian daya, yang ingin diringankan oleh Undang-Undang Investasi Infrastruktur dan Pekerjaan. Munculnya kendaraan utilitas serba listrik, khususnya truk pikap, juga dapat membantu. Tahun lalu saya dingin disebut dealer Oklahoma Ford berperan sebagai pembeli yang kurang informasi yang tertarik dengan EV yang memiliki pertanyaan tentang Mustang Mach-E. Penjual yang malang itu tampak bingung lebih dari apa pun.

Gear 4: COO AS Kia memiliki Kata Pilihan Tentang Undang-Undang Pengurangan Inflasi

Itu UU Pengurangan Inflasi, Anda tahu, adalah alasan mengapa Kia dan Hyundai tidak dapat lagi menawarkan kendaraan listrik mereka di AS dengan kredit pajak federal sebesar $7.500. Ini adalah masalah bagi mereka, karena EV mereka baru saja memasuki pasar, dan mereka sangat bagus. Kami telah mendengar sedikit dari kepemimpinan Korea Hyundai tentang bagaimana perasaan mereka tentang hal ini, tetapi kami belum mendengar banyak dari sisi operasi Amerika Utara – sampai sekarang. Ambillah, Kia America COO Steve Center dan Berita Otomotif:

“Untuk mengubah apa pun ‘presto change-o’ sangat mengganggu semua orang,” kata Center Berita Otomotif di Los Angeles Auto Show bulan ini.

“Anda memiliki seluruh industri yang berkembang secara agresif dan bersiap-siap untuk memproduksi mobil listrik… dan Anda masuk, Anda mengubahnya dan itu mengganggu perencanaan semua orang,” katanya.

[…]

“Kami akan membuat mobil dan ada biaya tertentu mengingat kematangan dan skala teknologi yang kami miliki saat ini,” kata Center. “Jadi sangat sulit bagi kami untuk mematuhi apa yang ingin kami lakukan dan tujuan aspirasional pemerintah.”

Dia mengatakan ketika pasar mulai melihat melampaui pengadopsi awal untuk menargetkan konsumen yang lebih utama, daftar terbatas kendaraan yang memenuhi syarat untuk kredit pajak akan memiliki “dampak yang merugikan.”

“Dolar sedikit lebih mahal untuk [middle part of the market],” kata Pusat. “Dan hanya ada begitu banyak diskon yang bisa dilakukan produsen.”

Yang benar-benar dapat dilakukan oleh semua pembuat mobil sekarang adalah berencana untuk membuka fasilitas produksi AS – dan beberapa pabrik baterai juga – secepat mungkin. Sayangnya, ASAP masih berarti sekitar 2024, 2025 paling cepat, seperti yang terjadi.

Gigi ke-5: Pembuat Mobil Menghadapi China Lockdown

Volkswagen untuk sementara menghentikan aktivitas di pabriknya di Chengdu, yang dioperasikannya dengan FAW, karena lonjakan diagnosis COVID-19 di seluruh China. Berita Otomatisterakhir kali:

Meski rendah menurut standar global, jumlah kasus China telah mencapai rekor tertinggi selama berhari-hari, dengan penduduk Chengdu menjalani pengujian massal dari 23 November hingga 27 November.

CEO BMW Oliver Zipse mengatakan pada hari Jumat pabrik perusahaan di China berjalan seperti biasa tetapi kantor ditutup dengan staf yang bekerja dari rumah. Zipse menambahkan bahwa pembuat mobil melihat penguncian lebih lanjut terkait COVID-19 di China sebagai risiko untuk tahun depan, meskipun permintaan yang sehat di sana untuk model full-electric pembuat mobil dan ekspektasi penjualan global yang stabil.

Mercedes-Benz tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang apakah pabriknya terpengaruh.

Pekan lalu, Volkswagen menurunkan perkiraan penjualan tahunannya untuk China sebesar 14 persen, karena gangguan pabrik terkait COVID.

Dalam beberapa hari terakhir, ribuan pengunjuk rasa turun ke jalan di seluruh China, mengecam penguncian selama berbulan-bulan yang membuat orang terisolasi, dalam beberapa kasus tanpa makanan dan obat-obatan, dan menjebak pekerja di pabrik tanpa bayaran. Pemerintah China juga tampaknya melawan kabar ini keluar, oleh membanjiri jaringan media sosial yang kurang lengkap seperti Twitter dengan konten yang dirancang untuk menekan berita.

Kebalikan: Bukit Graham

Pada hari ini di tahun 1975, 47 tahun yang lalu, dunia kehilangan dua kali juara Formula 1 Bukit Graham dalam kecelakaan pesawat. Hill sedang mengemudikan pada saat itu, dan lima anggota tim Embassy Racing berada di dalamnya dan tewas dalam kecelakaan itu juga. Di bawah, sebuah cerita tertanggal 30 November 1975 yang muncul di Waktu New York:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *