Industri EV China yang Booming Mencemari Indonesia karena Nikel

Taman Industri Indonesia Morowali berjarak beberapa ratus meter dari desa nelayan Kurisa.

SEBUAH Cina-bersandaran nikel kilang telah mengambil alih sebongkah pulau besar di Indonesia, dan mendatangkan malapetaka pada ekosistemnya. Dalam waktu kurang dari satu dekade, Kawasan Industri Morowali Indonesia (IMIP) telah mengeluarkan cukup banyak polusi sehingga masyarakat di desa tetangga Kurisa tidak bisa lagi menangkap ikan, atau mengandalkan sungai sebagai sumber air yang aman. Situasi di Indonesia ini adalah contoh terbaru bagaimana transisi EV tidak ramah lingkungan seperti yang dibuat oleh industri.

Dan di banyak tempat, termasuk Cina dan sekitarnya, transisi EV sangat bergantung bahan bakar fosil — tidak hanya untuk mengisi daya kendaraan listrik, tetapi juga untuk produksinya. Situs teknologi Sisa Dunia telah menerbitkan laporan menyeluruh yang menjabarkan biaya transisi EV untuk orang-orang yang tinggal di tempat-tempat seperti Sulawesi, di mana logam baterai dan bahan mentah lainnya berlimpah dan sangat bergantung pada batu bara.

Gambar untuk artikel berjudul Booming Industri EV China Mengubah Indonesia Menjadi Lebih Buruk

Foto: Hariandi Hafid (Gambar Getty)

Pulau-pulau yang membentuk kepulauan Indonesia berada di atas cadangan nikel terbesar di dunia, menurut Baris, diikat hanya dengan Australia. Cadangan ini telah menarik perhatian tetangga utara Indonesia, China, yang telah menginvestasikan miliaran dolar untuk membeli akses ke semua nikel yang dapat ditambang dan dimurnikan Indonesia; bijih nikel mentah diproses di dalam negeri menjadi nikel matte, yang merupakan bahan utama yang digunakan dalam baterai EV.

China dan Indonesia bermitra pada tahun 2013 untuk menjalankan dan menjalankan kompleks IMIP, yang sebagian besar ditenagai oleh pembangkit listrik tenaga batu bara. Namun usaha patungan tersebut telah menghasilkan lebih banyak keuntungan bagi China daripada bagi Indonesia sendiri: China menguasai 61 persen dari total produksi nikel negara pulau itu, sementara perusahaan milik negara Indonesia hanya memiliki lima persen. Dan seolah-olah itu belum cukup, usaha patungan yang didukung China ini tidak terlalu memperhatikan dampak situs peleburan nikel ini terhadap lingkungan. Di luar pandangan, di luar pikiran, kurasa.

Alih-alih membawa kemakmuran dan pembangunan — perusahaan dan pemerintah yang menahan diri sering hadir kepada mereka di dunia ketiga ketika mengusulkan tambang dan kilang baru — produksi litium, nikel dan kobalt menggusur orang melalui polusi dan korupsi perusahaan / negara.

Ini memang jalan kotor menuju energi bersih, dan saya mendorong Anda untuk membaca kisah selengkapnya karena di dalamnya merinci bagaimana kompleks industri IMIP seluas kira-kira 5.000 acre telah mengubah air jernih Laut Banda menjadi lumpur. Nelayan dari Desa Kurisa mengatakan, gas buang dari pembangkit batu bara yang menggerakkan fasilitas peleburan nikel IMIP telah membuat suhu air naik, dan mengusir ikan-ikan yang dulu menjadi mata pencaharian mereka. Saat polusi mengusir ikan, penduduk desa disuruh bekerja di pabrik pengolahan nikel, tetapi banyak yang jatuh sakit karena polusi udara: karena menghirup sulfur dioksida, nitrogen oksida, dan abu batubara.

Dan itu juga terjadi di bagian lain negara itu, seperti yang disukai oleh pembuat EV China dan Barat Tesla menginvestasikan lebih banyak uang di Saluwesi atau Kepulauan Maluku untuk pasokan nikel Indonesia yang stabil. Untuk nikel yang akan membantu dunia mengurangi emisi karbonnya, tetapi masih akan menghancurkan sebagian kecilnya tanpa imbalan nyata bagi sebagian besar — ​​jika tidak semua — orang yang pernah tinggal di sana.

Gambar untuk artikel berjudul Booming Industri EV China Mengubah Indonesia Menjadi Lebih Buruk

Foto: Hariandi Hafid (Gambar Getty)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *