Tesla ‘Full Self Driving’ Sekarang Tersedia untuk Semua Pemilik Tesla

Gambar untuk artikel berjudul Tesla 'Full Self Driving'  Sekarang Tersedia untuk Pengemudi yang Gagal Tes Keselamatan Tesla

Hanya dengan menekan satu tombol di layar dashboard, apapun Tesla pemilik sekarang dapat memiliki akses ke otomatispembuatnya kontroversial Program Full Self-Driving Beta. Itu, tentu saja, asalkan mereka mengenakan biaya pemesanan $15.000 untuk melengkapi mobil mereka dengan fitur tersebut. Mengingat kinerja FSD sejauh ini di dunia nyata, sebaiknya kita semua berhati-hati.

Tesla CEO Elon Musk mengumumkan perkembangan di sebuah kicauan selama liburan Thanksgiving. Sebelumnya, FSD hanya tersedia untuk pengemudi yang dianggap cukup aman untuk menggunakan perangkat lunak secara bertanggung jawab, sebagaimana ditentukan oleh sistem pemantauan pengemudi yang menilai kecerobohan atau kehati-hatian Anda. Sekarang, setiap pemilik Tesla, termasuk pelanggan yang dianggap sebelumnya tidak cukup aman untuk menggunakan sistem, akan memiliki akses penuh, berdasarkan Bloomberg.

Tasistensi pengemudi yang kontroversial sistem tidak pernah benar-benar mencapai target Musk ditetapkan untuk itu. Ingat, dia berjanji sebelumnya bahwa pada tahun 2020 teknologi akan dapat mengoperasikan kendaraan dengan aman tanpa manusia di belakang kemudi. Dapatkah Anda menebak apa yang tidak terjadi? Persis itu. Pesan campuran dari Tesla telah menyebabkan sejumlah masalah hukum dan peraturan, seperti yang diungkapkan oleh Bloomberg:

Departemen Kehakiman AS dan Komisi Sekuritas dan Pertukaran telah menyelidiki Klaim self-driving Tesla, seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan bulan lalu.

Pelanggan di California sedang mencari tindakan kelas status untuk gugatannya yang diajukan pada bulan September mengklaim bahwa Tesla telah menipu memasarkan sistem bantuan pengemudinya.

Departemen Kendaraan Bermotor California dituduh perusahaan pada bulan Agustus menyesatkan konsumen tentang sistem FSD dan Autopilotnya.

Sistem telah terkendala masalahtermasuk bahaya keselamatan utama seperti berbelok ke arah yang salah atau mengemudi ke lalu lintas yang mendekat.

Bloomberg melaporkan bahwa Musk telah memanfaatkan AS pendekatan yang relatif lepas tangan untuk mengatur teknologi self-driving. Pendekatan ini belum berhasil di Eropa.

“Di AS, semuanya legal secara default,” kata Musk kepada penggemar di acara baru-baru ini di Pabrik Berlin Tesla, seperti dilansir Bloomberg. “Di Eropa, mereka ilegal secara default. Jadi kita harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu, sedangkan di AS.S.Anda dapat melakukannya atas kesadaran Anda sendiri, kurang lebih.”

Seorang juru bicara Dewan Keselamatan Transportasi Jalan Raya Nasional mengatakan kepada Bloomberg bahwa sekarang ini adalah “Wild West” di jalan-jalan Amerika.

“Ini bencana yang menunggu untuk terjadi,” juru bicara itu dikatakan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *