Cara Kerja Sistem Deteksi Pengemudi Jalan Raya Jalan Salah

Tanda salah arah berwarna merah dipasang di sepanjang jalan raya

Tanda salah arah berwarna merah adalah garis pertahanan pertama untuk setiap DOT negara bagian.
Foto: Artur Widak/NurFoto (Gambar Getty)

Cara yang salah sistem deteksi pengemudi jalan raya menjadi lebih umum di seluruh negeri. Sayangnya, penerapan sistem keselamatan ini merupakan respon dari departemen perhubungan negara terhadap peningkatan tabrakan fatal yang disebabkan oleh pengemudi yang mengambil mobil mereka dengan cara yang salah. Menurut Badan Keselamatan Transportasi Nasional (NTSB), sekitar 500 orang per tahun tewas dalam kecelakaan salah arah antara 2015 dan 2018. Antara 2010 dan 2014, 375 orang tewas setiap tahun di cara yang salah tabrakan.

Sistem bervariasi dari satu negara bagian ke negara bagian lainnya tetapi melawan pengemudi yang salah arah dengan menggunakan sistem tiga langkah yang sama: deteksi, verifikasi, dan respons. Langkah deteksi terutama otomatis dan berfokus pada mendeteksi pengemudi yang salah arah secepat mungkin, mengemudi di jalan raya di luar jalur. Arizona menggunakan array kamera termal. Florida menggunakan sistem radar. Connecticut menggunakan sistem kamera 360 derajat. Setelah pengemudi terdeteksi, lampu merah berkedip dipicu pada rambu jalan salah jalan, dan peringatan dikirim ke pusat manajemen lalu lintas DOT negara bagian.

Diagram sistem deteksi salah arah Departemen Perhubungan Arizona

Diagram sistem deteksi salah arah Departemen Perhubungan Arizona
Grafis: SEBUAH TITIK

Dua langkah selanjutnya dimaksudkan untuk dilakukan secara berurutan. Pusat manajemen lalu lintas perlu memverifikasi peringatan itu bukan alarm palsu melalui sistem kamera CCTV-nya. Setelah peringatan salah arah diverifikasi, respons terhadap situasi darurat segera dimulai.

Lembaga penegak hukum yang sesuai dikirim untuk mencegat pengemudi yang salah arah. Pada saat yang sama, rambu-rambu pesan elektronik akan memperingatkan pengemudi yang berjalan ke arah yang benar tentang pengemudi yang salah jalan dan menginstruksikan mereka untuk mengambil jalan keluar terdekat dari jalan raya. Jalan raya dengan ramp meter juga akan menunjukkan lampu merah permanen kepada pengemudi sampai pengemudi yang salah melewati on-ramp. Idealnya, pengemudi harus menyadari kesalahannya yang mengancam jiwa atau dihentikan oleh polisi sebelum bertabrakan langsung dengan lalu lintas.

NTSB ditemukan pengemudi mabuk kemungkinan besar adalah pengemudi yang salah jalan. Badan tersebut melaporkan bahwa 60 persen pengemudi yang salah arah memiliki konsentrasi alkohol dalam darah sama dengan atau lebih tinggi dari 0,08 gram per desiliter, batas legal di setiap negara bagian. Jelas solusi termudah adalah dengan menghentikan orang dari minum dan mengemudi. Padahal, kita harus berusaha untuk mencegah pengemudi terluka parah atau terbunuh karena kesalahan sembrono orang lain, terlepas dari itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *