FBI Sedang Menyelidiki Serangan Siber di Continental Tire

Tanda Kontinental di depan pintu masuk gedung perkantoran.

Kantor pusat Continental AG di Hannover, Jerman
Foto: Julian Stratenschulte/aliansi gambar (Gambar Getty)

Awal bulan ini, produsen ban Continental mengungkapkan bahwa itu adalah target serangan dunia maya pada bulan Agustus. Jerman perusahaan juga mengumumkan bahwa mereka sedang menyelidiki pelanggaran data. Namun, Continental menolak mengomentari laporan bahwa data tersebut dijual secara online setelah menolak membayar uang tebusan. Sekarang, otoritas Amerika membantu dalam mencari jawaban.

Reuters telah melaporkan itu Amerika Serikat FDUA sekarang terlibat dalam penyelidikan. Itu badan penegak hukum federal dibawa ke penyelidikan oleh otoritas keamanan Jerman. Laporan menyatakan bahwa hacker telah menempatkan data yang dicuri secara online, yang konon termasuk rencana anggaran, investasi, dan strategi dari Continental, bersama dengan beberapa informasi pelanggan. Data tersebut diduga memiliki nilai sebesar $50 juta. Kontinental saat ini menjadi produsen ban terbesar ketiga di dunia, di belakang Michellin dan Bridgestone.

Serangan siber seperti ini telah sering terjadi dalam industri otomotif. Di bulan Februari, serangan siber memaksa Toyota ke untuk sementara mematikan semua miliknya fasilitas produksi di Jepang. Kebetulan atau tidakserangan terhadap Toyota terjadi tepat setelah pemerintah Jepang bersekutu dengan Ukraina setelah invasi Rusia ke negara tersebut. Dan sayan Oktober, tujuh gigabytes dokumen internal yang dicuri dari Ferrari diterbitkan secara online sebagai super Italiaprodusen mobil berjuang untuk menentukan bagaimana serangan siber terjadi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *