Ferrari Sebut Tim F1 Bisa Kompensasi Strategi Buruk dengan Kecepatan

Carlos Sainz dari Spanyol mengendarai (55) Ferrari F1-75 di lintasan selama latihan terakhir jelang Grand Prix F1 Abu Dhabi di Sirkuit Yas Marina pada 19 November 2022 di Abu Dhabi, Uni Emirat Arab.

Foto: Rudy Carezzevoli (Gambar Getty)

Meski terlihat bagus di awal tahun, Ferrari memiliki cukup suram Formula 1 musim tahun ini, karena alasan yang tak terhitung jumlahnya — strategi menjadi salah satunya. Syukurlah, kepala tim Mattia Binotto tampaknya telah mengakui fakta ini media… tapi dia yakin bahwa mobil yang cepat dan andal dapat menyelesaikan strategi Ferrari masalah.

Laporan berasal dari Diario AS, koran olahraga Spanyol. Dalam terjemahannya, kutipannya berbunyi:

“Sukacita kami datang dari daerah yang berbeda. Keandalan dulu, prioritas pertama, karena untuk menang harus bisa diandalkan, dan itu belum terjadi musim ini. Kemudian kecepatan mobil. Kami sangat kompetitif di kualifikasi tetapi kecepatan balapan kami tidak cukup untuk menang. Jika Anda memiliki mobil yang cepat dan andal, Anda dapat membuat kesalahan dalam strategi dan ‘pit-stop’ tetapi kemudian Anda mengimbanginya dengan mobil tersebut. Di situlah kita harus berupaya mengetahui pasang surut yang dapat disebabkan oleh strategi.

Sayangnya, Ferrari sudah membantah sentimen Binotto. Ada masalah keandalan dengan speedy Mesin Ferrari 2022 ya. Menyelesaikan masalah itu akan membantu tim dan pembalapnya mengejar Kejuaraan, ya. Tapi ada tak terhitung kesalahan strategi yang benar-benar menghancurkan balapan yang bagus.

Ketidakmampuan Ferrari untuk mengatasi degradasi ban sepanjang musim merupakan bagian dari masalah mekanis dan bagian dari strategi. Masalah seperti deg ban perlu ditangani dari berbagai sudut, tetapi sudut strategi adalah salah satunya: Anda hanya perlu menyadari bagaimana mobil Anda mungkin berbeda dari, katakanlah, simulasi umum Pirelli. Anda kemudian harus mengatur balapan seputar deg ban, dan, Anda tahu, mengelola pit stop yang sukses tanpa meraba-raba, seperti yang dilakukan Ferrari berkali-kali tahun ini.

Faktanya, seandainya Ferrari mengatur strateginya lebih baik dengan mobil yang dimilikinya pada tahun 2022, kita mungkin akan mengalami pertarungan Kejuaraan yang lebih seru. Itu sama sekali bukan mesin yang sempurna, tetapi masalah keandalannya tidak seberapa jika dibandingkan dengan hal-hal seperti kesalahan pengemudi atau strategi. Berapa banyak poin lagi yang akan diperoleh Ferrari pada tahun 2022 jika, katakanlah, gagal mempersiapkan pit stop atau memiliki pemahaman yang lebih baik tentang senyawa ban yang akan diganti dan kapan. Membuat mobil lebih cepat dan lebih andal untuk tahun 2023 tidak akan berhasil secara ajaib itu masalah menghilang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *