Artemis I Melewati 81 Mil Di Atas Permukaan Bulan Sebelum Menuju Jarak Pemecah Rekor dari Bumi

Bumi terlihat terbenam dari sisi jauh Bulan tepat di luar pesawat ruang angkasa Orion dalam video ini yang diambil pada hari keenam misi Artemis I dengan kamera di ujung salah satu susunan surya Orion.  Pesawat ruang angkasa sedang mempersiapkan manuver Outbound Powered Flyby yang akan membawanya dalam jarak 80 mil dari permukaan bulan, pendekatan terdekat dari misi Artemis I yang tidak berawak, sebelum pindah ke orbit retrograde yang jauh di sekitar Bulan.  Pesawat ruang angkasa memasuki lingkup pengaruh bulan Minggu, 20 November, membuat Bulan, bukan Bumi, gaya gravitasi utama yang bekerja pada pesawat ruang angkasa.

Bumi terlihat terbenam dari sisi jauh Bulan tepat di luar pesawat ruang angkasa Orion dalam video ini yang diambil pada hari keenam misi Artemis I dengan kamera di ujung salah satu susunan surya Orion. Pesawat ruang angkasa sedang mempersiapkan manuver Outbound Powered Flyby yang akan membawanya dalam jarak 80 mil dari permukaan bulan, pendekatan terdekat dari misi Artemis I yang tidak berawak, sebelum pindah ke orbit retrograde yang jauh di sekitar Bulan. Pesawat ruang angkasa memasuki lingkup pengaruh bulan Minggu, 20 November, membuat Bulan, bukan Bumi, gaya gravitasi utama yang bekerja pada pesawat ruang angkasa.
Gambar: NASA

Sangat mirip dengan Teleskop Luar Angkasa James Webbbutuh waktu bertahun-tahun bagi para ilmuwan dan insinyur dan beberapa meluncurkan upaya untuk mendapatkan Roket Artemis I SLS dan pesawat ruang angkasa Orion-nya di udara. Setelah empat upaya peluncuran selama dua bulan, roket paling kuat yang pernah dibuat oleh NASA berhasil diluncurkan minggu lalu. Hal-hal baik sekarang datang kepada mereka yang menunggu: Misi berjalan dengan lancar, dan pesawat ruang angkasa akan segera berada lebih jauh dari Bumi daripada kendaraan lain yang dimaksudkan untuk membawa manusia yang pernah dicapai.

Pada hari Senin, Orion melintas hanya 81 mil di atas permukaan Bulan dengan kecepatan 2.128 mph. Begitu dekat, namun begitu jauh. Luka bakar mendorong kecepatan itu hingga 5.102 mph saat pesawat ruang angkasa melewati lokasi pendaratan Apollo 11, 12 dan 14 sebelumnya, menurut NASA. Di sini adalah beberapa fakta dan angka lagi untuk benar-benar mengejutkan Anda:

Orion akan melakukan perjalanan sekitar 57.287 mil di luar Bulan pada titik terjauhnya dari Bulan pada 25 November, melewati rekor yang ditetapkan oleh Apollo 13 untuk jarak terjauh yang ditempuh oleh pesawat ruang angkasa yang dirancang untuk manusia pada jarak 248.655 mil dari Bumi pada Sabtu, 26 November , dan mencapai jarak maksimumnya dari Bumi sebesar 268.552 mil pada Senin, 28 November.

Hingga Senin, 21 November, total 3.715,7 pon propelan telah digunakan, 76,2 pon lebih rendah dari nilai prapeluncuran yang diharapkan. Ada 2.112,2 pound margin yang tersedia melebihi apa yang direncanakan untuk digunakan selama misi, meningkat 201,7 pound dari nilai yang diharapkan sebelum peluncuran.

Tepat setelah pukul 14:45 CST pada 21 November, Orion telah menempuh jarak 216.842 mil dari Bumi dan 13.444 mil dari Bulan, meluncur dengan kecepatan 3.489 mil per jam.

Misi Artemis I adalah langkah pertama tak berawak kembali ke bulan untuk AS. Ini akan menghabiskan sekitar 25 hari melakukan beberapa putaran di sekitar bulan sebelum kembali ke Bumi. Pesawat ruang angkasa Orion dan pakaian antariksa baru di dalamnya akan didorong hingga batasnya saat lebih dari seperempat juta mil jauhnya dari Bumi. Langkah selanjutnya, Artemis II, dijadwalkan sekitar tahun 2025 dan akan melibatkan penerbangan berawak empat orang mengelilingi bulan dan akan membawa manusia terjauh ke luar angkasa. Pada tahun 2026, kita dapat memiliki sepatu bot di Kutub Selatan bulan yang belum dijelajahi.

Gambar untuk artikel berjudul Artemis I Melewati 81 Mil Di Atas Permukaan Bulan Sebelum Menuju Jarak Pemecah Rekor dari Bumi

Gambar: NASA

Tujuan dari misi Artemis abukan hanya kesempatan untuk mengunjungi kembali Bulan, tetapi untuk mendirikan pangkalan bulan permanen di orbit yang akan memungkinkan para astronot menghabiskan waktu berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan menjelajahi Bulan serta berfungsi sebagai titik peluncuran untuk eksplorasi lebih lanjut tata surya kita.

Meskipun SNAFU awal yang menunda peluncuran pada Agustus, September dan Oktober, manajer program Orion Howard Hu mengatakan kepada wartawan Senin bahwa penerbangan Artemis 1 “… terus beroperasi dengan luar biasa,” dari Waktu New York:

Kecuali untuk gangguan kecil – Mike Sarafin, manajer misi Artemis, menyebut mereka “lucu” – penerbangan Artemis I berjalan lancar. Lucunya termasuk pelacak bintang Orion yang sesaat bingung ketika pendorong pesawat ruang angkasa ditembakkan.

“Kami sedang dalam penerbangan hari keenam dari misi 26 hari,” kata Tuan Sarafin pada hari Senin, “jadi saya akan memberikannya A+ yang sangat optimis.”

Terbang melewati bagian utama Artemis yang bukan orang Amerika. Bagian dari roket Space Launch dibuat oleh Boeing, Northrop Grumman dan United Launch Alliance sedangkan kapsul Orion sendiri dibuat oleh Lockheed Martin.

Namun, modul layanan – bagian dari Orion di bawah kapsul yang menampung pendorong, panel surya, peralatan komunikasi, dan perlengkapan lainnya – dibangun oleh Airbus, dan merupakan salah satu kontribusi Badan Antariksa Eropa untuk program Artemis. Modul tersebut tidak akan kembali ke Bumi, melainkan akan dibuang untuk terbakar di atmosfer sesaat sebelum kapsul terciprat ke bawah.

Pesawat ruang angkasa Orion diperkirakan akan kembali ke Bumi pada 11 Desember dengan mendarat di Samudra Pasifik di lepas pantai California.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *