Formula E Fast Charging Bakal Diperkenalkan Seperti Balapan Sprint F1

Gambar prototipe Gen3 ditampilkan oleh Formula E jelang musim 2023.

Gambar: Formula E

Formula E mendatang musim kesembilan akan membawanya ke era peraturan baru untuk desain mobil dan sport. Ditelepon Gen3era ini hadir dengan tampilan tajam untuk lebih cepat, lebih bertenagadan pembalap yang lebih efisien – tetapi pertanyaan tentang bagaimana, tepatnya, balapan akan dijalankan masih ada, terutama karena berkaitan dengan konsep yang dilontarkan secara singkat tetapi tidak pernah dikonfirmasi pit stop pengisian cepat selama balapan. Sekarang, di antara sejumlah pembaruan lainnya untuk format balapan, Formula E akan memulai debutnya dengan apa yang disebut “Attack Charge” berhenti dengan cara yang sama. Formula 1 diluncurkan balapan sprint: perlahan, dan hanya untuk beberapa balapan dalam setahun.

Hari ini, Dewan Olahraga Motor Dunia menyetujui lemparan terbaru FE untuk peraturan balap yang diperbarui, dan bukan rahasia lagi bahwa semua mata akan tertuju pada “Attach Charge”. Saat ini, tidak ada tanggal pasti kapan, tepatnya, pit stop itu akan datang – tetapi dalam wawancara eksklusif dengan JalopnikCEO FE Jamie Reigle membandingkan debutnya dengan balapan sprint F1.

“Pikirkan tentang balapan sprint Formula 1. Mereka melakukan itu secara bertahap,” kata Reigle, mengacu pada penambahan balapan pendek yang diperkenalkan pada akhir pekan F1 untuk mengatur start grid untuk balapan hari Minggu. “Mereka mulai dengan tiga, kemudian mereka naik menjadi enam tahun. Pikirkan tentang pengisian cepat dan Formula E dalam konstruksi yang sama.

Menurut Reigle, pengembangan Gen3 – baik mobil maupun peraturan olahraga yang menyertainya – lebih lambat dari yang diharapkan, sebagian karena ruang lingkup proyek tetapi juga karena kesulitan dengan rantai pasokan.

“Bisakah kita siap dan melakukan pengisian cepat setiap balapan dari Meksiko? Ya, kami bisa, ”kata Reigle. “Tapi saya pikir semua orang secara kolektif sedikit cemas tentang mobil baru, dan itu akan menambah lebih banyak bagian yang bergerak.”

Di penghujung hari, Reigle memberi tahu Jalopnikpengisian cepat tidak diperlukan, tetapi ini merupakan peningkatan yang disambut baik dari tontonan balap. Dan karena itu hanya peningkatan untuk kompetisi, itu tidak terpisahkan dari Formula E yang harus segera disiapkan.

Jadi, bagaimana Attack Charge bekerja? Ini cukup sederhana. Selama bagian balapan yang telah ditentukan sebelumnya, setiap mobil akan diminta untuk melakukan pit stop selama 30 detik, selama waktu tersebut output daya mobil akan meningkat dari 300 kW menjadi 350 kW pada titik-titik tertentu selama sisa balapan.. Kekuatan itu akan disalurkan oleh booster 600 kW, dan itu akan menciptakan sedikit intrik strategis.

Jika Anda memperhatikan bahwa Attack Charge terdengar mirip dengan Mode Serangan Formula E saat ini, Anda benar. Dalam Attack Mode, pembalap mendapatkan ledakan singkat tenaga ekstra dengan berkendara di bagian trek tertentu, yang biasanya terletak jauh dari garis balap. Mode Serangan akan tetap ada selama balapan di mana Attack Charge tidak diterapkan, dan akan hadir dengan cara baru menerapkannya.

Perubahan besar lainnya untuk format olahraga termasuk pertukaran dari balapan berjangka waktu ke putaran. Secara historis, balapan FE telah berlangsung selama 45 menit ditambah satu putaran tambahan – tetapi itu menyimpang dari tradisi yang ditetapkan oleh sebagian besar seri balap roda terbuka. Sekarang, setiap balapan akan berlangsung selama beberapa putaran, yang akan ditentukan pada setiap balapan tergantung pada panjang lintasan dan perkiraan waktu putaran mobil.

Jika Anda telah mengikuti FE, Anda akan tahu bahwa serial tersebut memperkenalkan sesuatu yang disebut “waktu tambahan”. Pada dasarnya, jika ada periode bendera kuning atau safety car yang berkepanjangan selama balapan, seri ini akan memperpanjang balapan beberapa menit untuk menjamin bahwa para penggemar mendapatkan hadiah balapan yang layak. Konsep itu akan tetap ada tetapi akan diganti namanya menjadi “putaran tambahan”.

Terakhir, FE ingin mengembangkan bakat baru, dan menegakkannya dengan mengamanatkan bahwa setiap tim menggunakan setidaknya dua sesi Latihan Bebas 1 selama musim untuk menjalankan pembalap pemula yang belum pernah berkompetisi di Kejuaraan. Tujuannya, pada dasarnya, untuk mendapatkan lebih banyak pengemudi di belakang kemudi dan untuk membuka seri sebagai pilihan karir yang layak bagi pembalap di seluruh dunia.

“Salah satu hal yang awalnya menarik bagi saya tentang Formula E adalah kami adalah bagian dari zeitgeist,” kata Reigle kepada Jalopnik. “Elektrifikasi terjadi dengan cepat berkat peraturan pemerintah, tarikan konsumen dalam hal listrik, dan pasokan produk yang lebih besar. Kami juga eksis bersama bentuk olahraga motor lainnya, seperti Formula 1.

“Saat kami melihat Formula E, kami berkata, ‘Oke, bagaimana kami dapat memanfaatkan lompatan kuantum teknologi seputar elektrifikasi dan memasukkannya ke dalam seri balapan dan membuatnya menarik bagi penggemar?’ Dan saya pikir kami telah melakukannya dengan Gen3.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *