Impian Formula 1 Colton Herta Resmi Mati

Colton Herta di Firestone Grand Prix of Monterey 2022.

Colton Herta di Firestone Grand Prix of Monterey 2022.
Foto: James Black / Penske Entertainment

Sementara tulisan itu telah ada di dinding untuk sementara waktu sekarang, FIA telah secara resmi mengkonfirmasi apa yang sudah kita ketahui: Itu tidak akan mengabulkan Colton Herta pengecualian untuk lisensi superyang berarti Herta tidak akan bergabung Balap Banteng Merah‘s tim junior AlphaTauri.

Jika Anda melewatkan drama di sini, izinkan saya meringkasnya. Untuk balapan di F1, Anda memerlukan sesuatu yang disebut lisensi super. Untuk mendapatkan lisensi super, Anda perlu mengumpulkan 40 poin dalam rentang tiga tahun. Anda mengumpulkan mereka dengan bersaing di seri lain; posisi akhir Anda dalam satu seri menentukan jumlah poin yang Anda terima. Herta tidak memiliki cukup poin untuk lisensi super; dia hanya punya 32. Namun, Red Bull percaya itu bisa membuat kasus yang kuat bahwa Herta harus mendapatkan lisensi super pula.

Namun, ada beberapa peringatan dan celah yang bisa dieksekusi, jika FIA memilih untuk menempuh rute itu. Berkat pandemi COVID-19, empat tahun kompetisi telah dihitung sebagai lisensi super; itu termasuk musim Indy Lights 2018 milik Colton Herta. Namun, FIA mengamanatkan bahwa sebuah seri menurunkan 10 pembalap full-time agar memenuhi syarat untuk mendapatkan poin lisensi super. Musim 2018 itu hanya memiliki delapan pembalap. Peraturan lisensi super juga memasukkan peringatan bahwa FIA dapat membuat pengecualian untuk pembalap yang telah menunjukkan bakat atau yang telah mengalami semacam peristiwa yang mengubah hidup yang bukan kesalahan mereka.

Red Bull kemudian mencoba berargumentasi bahwa, dengan mengabaikan oval, hasil IndyCar Herta akan membuatnya lebih dari memenuhi syarat untuk balapan di F1 — tetapi FIA gagal.tidak memiliki semua itu.

Menurut Motorsport.com, juru bicara FIA mengatakan, “FIA mengonfirmasi bahwa penyelidikan telah dilakukan melalui saluran yang sesuai yang membuat FIA mengonfirmasi bahwa pebalap Colton Herta tidak memiliki jumlah poin yang diperlukan untuk diberikan gelar super FIA. lisensi.

“FIA terus meninjau peraturan dan prosedurnya, termasuk sehubungan dengan kelayakan lisensi super, dengan faktor utama yang dipertimbangkan sehubungan dengan topik ini adalah keselamatan, pengalaman, dan kinerja dalam konteks jalur.”

Sementara banyak orang Amerika sangat senang melihat pembalap F1 pertama di grid sejak Alexander Rossi pada tahun 2015, tampaknya kita harus menahan harapan bahwa pembalap Formula 2 Logan Sargeant akan merebut kursi F1 dalam waktu dekat. Dengan Nicholas Latifi keberangkatan dari Williams, Sargeant bisa menemukan dirinya di sana lebih cepat daripada nanti.

Sepertinya AlphaTauri lebih dari menyadari kegagalannya kemarin, ketika mengumumkan itu Yuki Tsunoda akan bergabung dengan Pierre Gasly untuk musim 2023. Namun, langkah ini juga meniadakan Herta dari pembicaraan dengan tim lain untuk saat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *