SUV Elektrik EX90 Volvo Memindai Mata Anda untuk Menemukan Pengemudi yang Lelah

Grafik yang menunjukkan dua kamera melacak pengemudi.

Dua kamera di kabin akan melacak pergerakan mata Anda.
Gambar: Volvo

Kita semua tahu kisah tentang Volvo menjadi perusahaan pertama yang mematenkan sabuk pengaman tiga titik modern tetapi membiarkan paten terbuka untuk digunakan oleh pembuat mobil lain. Ini adalah salah satu hal yang membantu memperkuat reputasi keamanannya yang luar biasa. Sekarang, perusahaan mulai menguraikan inovasi baru yang diharapkan akan membuat mengemudi lebih aman di tahun-tahun mendatang.

Perusahaan menguraikan skema keselamatan ambisiusnya sambil menggoda detail SUV listrik EX90 barunya. Pengganti untuk XC90 yang keluar akan diumumkan pada bulan November, tetapi itu tidak menghentikan Volvo untuk berbagi lebih banyak tentang teknologi keselamatan built-in yang akan datang dengan mobil.

Volvo memiliki dua bidang utama untuk didiskusikan dalam hal keselamatan mobilnya. Di luar, sedang bersiap untuk mengungkap rentetan sensor untuk mendeteksi bahaya di jalan. Saat berada di dalam mobil, kamera yang dilatih pada pengemudi dapat melihat saat Anda tidak memperhatikan jalan di depan.

Render mobil konsep SUV Volvo.

Volvo EX90, mungkinkah ini?
Gambar: Volvo

“Ide di balik ini adalah untuk mempelajari lebih lanjut tentang pengemudi dan keadaan pengemudi,” jelas Emma Tivesten, pemimpin penelitian keselamatan senior di Volvo.

“Untuk benar-benar mengetahui kapan pengemudi penuh perhatian dan waspada, dan kapan pengemudi menyimpang dari pola perilaku pengemudi normal, mungkin karena gangguan atau gangguan, atau kantuk.”

Untuk melakukan ini, EX90 baru akan datang dengan sistem yang terdiri dari dua kamera yang dilatih pada pengemudi. Kamera akan memantau mata pengemudi untuk memastikan mereka mengawasi jalan, sementara sensor di roda kemudi akan menilai input kemudi mereka.

Tivesten menambahkan: “Perangkat keras baru di mobil adalah sistem dua kamera yang menangkap arah pandangan pengemudi, apakah mata terbuka atau tertutup, dan juga menangkap orientasi kepala. Dan setir kapasitif bisa merasakan jika pengemudi mencengkeram setir.

“Bersama-sama, ini menambah informasi yang sudah ada di mobil saat ini, seperti di mana pengemudi tinggal di jalur, bagaimana kinerja menjaga jalur dan juga input kemudi.”

Foto interior SUV Volvo XC90.

Sensor di kabin akan memantau pengemudi.
Gambar: Volvo

Semua informasi ini akan digunakan oleh mobil untuk memantau apakah pengemudi memperhatikan pekerjaan yang sedang dikerjakan, atau terganggu dan bahkan tertidur. Ini, kata Volvo, berarti mobil baru akan dapat “memahami saat pengemudi dalam keadaan tidak optimal untuk mengemudi” dan akan dapat “mengambil tindakan untuk membantu menghindari kecelakaan.”

Dengan menilai pandangan pengemudi, Volvo mengatakan mobil akan dapat mengenali pengemudi yang terganggu. Ini bisa terjadi ketika mata mereka menghabiskan terlalu sedikit waktu di jalan dan malah melihat ponsel mereka, atau bisa juga ketika mereka terlalu fokus ke depan, yang katanya bisa menjadi tanda “gangguan kognitif” karena pikiran mereka ada di tempat lain.

Jika mobil mencurigai Anda tidak memberikan perhatian penuh, ia dapat membunyikan peringatan di kabin atau memunculkan simbol di dasbor. Peringatan tersebut dapat bertambah parah tergantung pada situasinya, dan mobil bahkan akan dapat berhenti dengan aman di sisi jalan dan menyalakan lampu hazard.

Jim Rowan Mengumumkan Era Baru untuk Keselamatan Mobil Volvo

Ketika EX90 akhirnya diluncurkan pada 9 November, sistem pelacakan pengemudi baru ini akan dipasangkan dengan serangkaian sensor di atap mobil yang berarti itu sepenuhnya dilengkapi untuk mengemudi sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *