Buletin Formula 1 Ini untuk Semua Wanita yang Menonton Balapan

Gambar untuk artikel berjudul Buletin Formula 1 Ini untuk Semua Wanita yang Menonton Balapan

Foto: Dan Mullan (Gambar Getty)

Saya suka banyak hal tentang Formula 1tapi jika ada satu hal aku cintaitu di luar jalur drama (Aku, bagaimanapun juga, menulis buku tentang drama sponsor terbesar di era modern). Balapannya bagus – tetapi begitu juga dengan pertengkaran Instagram terbaru atau kutipan wawancara dengan kata-kata yang buruk. Dan untuk kalian semua di luar sana yang juga suka memanjakan diri Ibu Rumah Tangga Sejati-teater esque, saya ingin memperkenalkan Anda semua ke buletin favorit saya, Mesin rusak oleh Lily Herman.

Sekarang, saya sudah mengikuti Mesin rusak untuk sesaat yang panas, tetapi saya telah menjadi pembaca yang religius beberapa minggu terakhir ini, mengejar edisi-edisi sebelumnya yang terlalu sibuk untuk saya klik sebelumnya — dan saya terobsesi. Digambarkan sebagai “buletin budaya Formula 1 mingguan oleh penulis Lily Herman yang menyelami apa yang sebenarnya terjadi di F1″ yang akan menjawab pertanyaan-pertanyaan sulit seperti, “Apa yang dibicarakan oleh sahabat perang kelas Esteban Ocon dan Lance Stroll di paddock?” Mesin rusak adalah tampilan bernuansa menyenangkan pada budaya itu mengelilingi F1 — dan terutama bagaimana wanita memandang dan menghargai olahraga.

Saat ini ada banyak pembicaraan tentang apa yang membuat penggemar F1 “nyata”, terutama setelah lonjakan pemirsa karena dokumen Netflix Berkendara untuk Bertahan. Beberapa penggemar lama telah mengkritik cara pemirsa baru — terutama wanita — menonton dan berbicara tentang motorsport. Saya telah mendengarnya berkali-kali sendiri: menurut banyak orang ini, satu-satunya hal yang penting adalah apa yang terjadi di trek, dan kami tidak boleh mengakui hal lain.

Tapi itu bukan era yang kita jalani. DTS mengundang pemirsa untuk terlibat dalam ide Formula 1 yang lebih dramatis dan berfokus pada cerita, dan para pembalap semakin terbuka untuk berbagi momen di balik layar kehidupan mereka di media sosial. Sial, bahkan media motorsport tradisional meliput bolak-balik dramatis antara prinsipal tim! Jalan wanita terlibat dengan budaya dan olahragameskipun, telah sering dikenakan pemecatan.

Apa yang saya suka tentang Mesin rusak adalah bahwa itu mencakup percakapan ini — sering kali wanita — tentang Formula 1 dan mendiskusikannya melalui cahaya yang kritis dan bernuansa yang pada akhirnya memperlakukan subjek diskusi dengan hormat. Ini sangat menyegarkan untuk dilihat.

Misalnya, edisi terbaru dari Mesin rusak berdedikasi beberapa ribu kata dengan cara WAG — istri dan pacar — pengemudi F1 menggunakan status mereka untuk menjadi pemberi pengaruh yang mempromosikan konten bersponsor. Ini berusaha untuk memahami mengapa beberapa aktivitas influencer dari beberapa WAG terasa alami sementara yang lain tidak nyaman, sesuatu yang sebagian besar berkaitan dengan cara WAG tersebut memanfaatkan hubungannya. Diskusi tersebut didorong oleh Charlotte Sine, pacar Charles Leclerc, menggunakan akses paddock-nya selama Monza untuk mempromosikan lini perawatan kulit dengan cara yang, sejujurnya, membuat malu.

Herman juga memanfaatkan Mesin rusak Berbicara tentang pakaian pengemudi (yang semakin menarik selama bertahun-tahun sebagian besar berkat pengetahuan Lewis Hamilton tentang dunia mode). Dia menggunakan buletin untuk membahas kompleksitas Pembalap Formula 2 Juri Vips menggunakan cercaan rasial selama streaming langsung Twitch, respons yang benar-benar mewakili cara motorsport secara keseluruhan berurusan dengan kesetaraan. Dan ya, bahkan ada diskusi tentang Pierre Gasly mengubah halaman Instagram-nya menjadi besar sekali perangkap haus, yang menurut Herman adalah pembingkaian yang disengaja untuk menarik perhatian wanita. Neraka, saya akan membiarkan Herman menggambarkannya sendiri:

Secara pribadi, saya pikir Pierre adalah seorang jenius untuk poros tatapan wanita ini selama musim panas, betapapun disengaja atau tidak disengaja. Antara ini dan cintanya (yang sekarang dilebih-lebihkan) pada Meme “Disukai oleh Pierre Gasly”, pria Prancis ini menunjukkan bahwa dia merangkul fandom baru dalam semua kejayaannya yang mengutamakan digital dan didorong oleh wanita. Sementara beberapa pria menyebalkan di internet saling mengolok-olok tentang hal buruk, membosankan, dan tidak orisinal satu sama lain tentang apakah orang (khususnya wanita) harus atau tidak. temukan drivernya keren, Pierre menyediakan konten yang mereka inginkan kepada wanita tersebut (dan banyak lainnya). Dan Anda tahu apa? Pria ini akan memiliki basis penggemar yang lebih baik dan lebih menarik dalam jangka panjang; dia pasti menjadi jauh lebih menarik bagi saya selama lima bulan terakhir ini daripada sebelumnya. Pembicaraan misionaris minggu lalu dan sikap DGAF hanya menambah intrik.

Mesin rusak menyenangkan dan menarik dengan cara yang banyak media motorsport bukan. Itu unggul dengan fakta bahwa itu bukan publikasi “profesional” tetapi dijalankan oleh penggemar untuk penggemar lainnya. Yang terbaik dari semuanya, ini benar-benar gratis, jadi tidak ada alasan mengapa Anda tidak boleh membaca sekarang juga.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *