Pengemudi Harus Beralih ke EV pada 2030, Saat Uber Menghentikan Mobil Gas

Gambar untuk artikel berjudul Uber Drivers Must Switch to EVs by 2030

Foto: Uber

Uber memperluas jangkauannya opsi EV ke lebih banyak kota di seluruh AS, dan menetapkan tenggat waktu bagi pengemudi untuk beralih ke mobil listrik pada tahun 2030. CEO Uber Dara Khosrowshahi mengatakan CBS bahwa pengemudi yang belum beralih ke EV saat itu tidak akan diizinkan kembali ke platformnya.

Ekspansi terbaru ke Listrik Kenyamanan Uber layanan adalah bagian dari tujuannya untuk menghapus mobil berbahan bakar gas dari platformnya dalam beberapa tahun ke depan. Opsi Comfort Electric berbeda dari Uber Green dalam hal kelayakan kendaraan; Uber Green mencakup model hibrida dan listrik penuh, tetapi Comfort Electric mengharuskan pengemudi untuk mengoperasikan mobil listrik sepenuhnya, secara eksklusif.

Gambar untuk artikel berjudul Uber Drivers Must Switch to EVs by 2030

Itu seharusnya menjadi pilihan premium, menurut Mobil dan Sopirmenyediakan wahana di EV dari Tesla, bintang polesan dan Ford Mustang Mach-E. Kapan Listrik Nyaman diluncurkan pada Mei 2022, tersedia di kota-kota tertentu di California dan Dubai, tetapi sekarang tersedia di seluruh AS dan Kanada di kota-kota berikut:

Atlanta, Austin, Baltimore-Maryland, Boston, Charlotte, Chicago, Connecticut, Dallas, Denver, Houston, Las Vegas, Los Angeles, Miami, New Jersey, Pinggiran Kota NYC, Philadelphia, Portland, Sacramento, San Antonio, San Diego, San Francisco , Seattle, St Louis, Vancouver (Kanada), Washington DC

Sekarang Uber telah memperluas Comfort Electric dan berkomitmen untuk menghentikan mobil berbahan bakar gas secara bertahap, banyak outlet katakanlah layanan ride-hailing sedang bertransisi ke armada yang sepenuhnya listrik, tapi itu keliru; Uber tidak memiliki armada.

Jika ya, itu berarti Uber memiliki karyawan untuk mengemudikan apa yang disebut armadanya, tetapi Uber tidak memiliki karyawan. Uber menampung “pengguna” di platformnya, yang menghubungkan orang-orang yang mengendarai mobil mereka sendiri dengan orang-orang yang membutuhkan tumpangan.

Begitulah caranya Uber telah menghindari tanggung jawab majikan tradisional, dan, sekarang, itu juga berlaku untuk transisi EV “armada”. Uber tidak akan membayar tagihan bagi pengemudi untuk beralih dari mobil yang dilengkapi ICE ke EV; sebagai gantinya, itu akan menawarkan insentif untuk meyakinkan pengemudi untuk menggunakan listrik, per CBS:

Uber mencoba memangkas jejak karbonnya dengan memberi insentif kepada pengemudinya untuk beralih ke EV.

Tapi mereka tidak murah. Biaya kendaraan listrik rata-rata $60.000. Uber berencana untuk menghabiskan $800 juta untuk membantu mengimbangi biaya pengemudinya.

Perusahaan juga membayar pengemudi satu dolar untuk setiap perjalanan EV yang mereka lakukan dan memberikan diskon untuk pengisian daya. Uber bermitra dengan Hertz untuk memungkinkan pengemudi memiliki opsi untuk menyewa Tesla secara mingguan atau bulanan.

Paling-paling, Uber akan menyediakan Penyewaan Hertz bagi pengemudi untuk terus menaikkan tarif setelah batas waktu EV 2030, dan beberapa insentif lainnya. Diakui, ini telah membuat perbedaan, dengan satu pengemudi mengutip kenaikan tarif $200 per minggu.

Tapi sekali lagi, harga sewa Hertz EV ini berkisar dari $299 hingga $334 per minggu, jadi berapa keuntungan bersihnya? Yang lebih parah, dengan harga EV tidak turun dalam waktu dekat, saya ingin tahu apakah uang ekstra yang dihasilkan pengemudi Uber akan benar-benar cukup untuk membeli EV yang sama yang akan mereka andalkan, dan hanya menjadi bisnis lain — maaf, pribadi biaya.

Gambar untuk artikel berjudul Uber Drivers Must Switch to EVs by 2030

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *