Kilang Swasta Delta Airlines Mulai Memadukan Bahan Bakar Nabati

Kilang bahan bakar swasta Delta akan segera menambahkan biofuel ke dalam campurannya.

Kilang bahan bakar swasta Delta akan segera menambahkan biofuel ke dalam campurannya.
Foto: Robert Alexander/Getty Images (Gambar Getty)

Tahukah Anda bahwa Delta Airlines memiliki kilang bahan bakar sendiri? Ya, saya juga tidak, dan sekarang, menurut sebuah laporan yang diterbitkan Jumat oleh Reuters, kilang itu bisa bersiap-siap untuk mulai membuat biofuel. Itu keren, tapi jangan berharap knalpot jet 737 penerbangan Anda berikutnya berbau seperti kentang goreng.

Tampaknya langkah Delta untuk mulai memadukan biofuel ke dalam campuran bahan bakar jet yang ada lebih merupakan permainan untuk keluar dari membayar kredit kepatuhan emisi daripada mengubah cara bahan bakar pesawatnya. Standar Bahan Bakar Terbarukan AS mengamanatkan bahwa penyulingan mencampurkan jumlah biofuel yang terus meningkat ke dalam produk mereka atau membeli kredit dari penyuling yang melakukannya. Kredit ini, seperti yang sudah Anda duga, tidak murah.

Kilang Delta (alias Monroe Energy) — yang dibelinya sekitar satu dekade lalu untuk menghemat sedikit uang untuk bahan bakar — sekarang akan dapat mulai menjual kredit ke penyulingan lain, yang, jika itu seperti Tesla dan penjualan kredit offset karbonnya, dapat terbukti menjadi usaha sampingan yang cukup menguntungkan bagi maskapai.

Monroe Energy secara historis berjuang untuk menghasilkan keuntungan di bawah kepemilikan Delta, dan perusahaan telah berusaha untuk menjualnya pada beberapa kesempatan. Itu berubah tahun ini karena tindakan militer Rusia terhadap Ukraina menyebabkan harga melonjak, membuat kilang menghasilkan $323 juta antara Januari dan Juni.

Keputusan untuk melakukan retrofit kilang agar mampu memadukan bahan bakar nabati adalah keputusan besar, yang mengharuskan pembangunan dua tangki besar, dengan salah satu tangki sudah dibangun pada publikasi dan yang berikutnya dijadwalkan selesai pada Oktober.

Kami berusaha menghubungi Delta untuk memberikan komentar tetapi tidak mendapat kabar tepat waktu untuk publikasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *