Red Bull Menyerah pada Colton Herta untuk Kursi Formula 1 2023

Gambar untuk artikel berjudul Red Bull Menyerah pada Colton Herta untuk Kursi Formula 1 2023

Foto: Joe Skibinski / Penske Entertainment

Musim konyol di Formula 1 tampaknya hampir berakhir setelah McLaren akhirnya dikonfirmasi Oscar Piastri sebagai pengganti Daniel Ricciardo. Tapi kemudianperhatian dialihkan ke Red Bull dan kemungkinan kepergian Pierre Gasly dari Alpha Tauri. Kandidat favorit untuk mengamankan kursi bersama Yuki Tsunoda di tim F1 kedua Red Bull adalah Colton Herta yang menonjol dari IndyCar berusia 22 tahun. Satu-satunya penghalang dalam perjalanan pemuda Amerika itu ke F1 adalah kurangnya pengetahuannya Lisensi Super FIAyang ternyata, sudah cukup untuk menghalangi Red Bull.

Berdasarkan Motosport.comRed Bull telah mengakhiri upayanya untuk menandatangani Herta untuk musim F1 2023. Herta terpaut delapan poin dari 40 poin yang diperlukan untuk mendapatkan Lisensi Super. Red Bull dan Herta berharap itu FIA, badan pengatur motorsport internasional, akan memberikan pengecualian terhadap peraturan yang ditetapkan dan memungkinkan orang Amerika untuk menerima top-tier lisensi. Meskipun tidak secara resmi mengkonfirmasi posisi mereka, pihak-pihak yang terlibat mencatat bahwa FIA tidak akan memberikan pengecualian tersebut.

Kebingungan membuat Red Bull masuk posisi di mana mereka harus menemukan cara untuk menggantikan posisi kedelapan Herta.Defisit poin jelang musim F1 2023. Satu-satunya jalan tim adalah memasukkan Colton Herta dalam kompetisi musim dingin untuk mendapatkan poin, seperti Toyota Racing Series di Selandia Baru. Namun, ini akan menempatkan Herta dalam situasi semua-atau-tidak sama sekali di mana dia harus memenangkan yang tidak dikenal kejuaraan untuk mendapatkan poin yang cukup untuk balapan di F1. Herta menyelesaikan musim dingin di tempat ke-2 atau lebih buruk akan meninggalkan Red Bull dengan satu bulan untuk mencari pengganti F1. Red Bull memilih untuk tidak mengambil taruhan itu.

Helmut Marko, kepala program junior produktif Red Bull, menyesalkan hilangnya kesempatan memiliki pembalap bintang dari Amerika Serikat. Dr. Marko kepada outlet berbahasa Jerman Motorsport-Total (sebagai diterjemahkan oleh Motorsport.com), “Sayang sekali orang tidak menyadari betapa berharganya seorang pebalap Amerika, terutama pria seperti Colton Herta, untuk pasar Amerika yang sedang booming, terutama dengan tiga balapan F1.”

Herta sekarang akan tetap bersama Andretti Autosport di NTT IndyCar Series untuk tahun 2023; dia saat ini ditetapkan untuk menjadi agen bebas setelah musim. Alex Palou, pembalap Ganassi dan prospek McLaren yang hilang, juga akan menjadi agen bebas setelah musim IndyCar 2023. Sementara bakat muda IndyCar melewatkan jendela untuk kawin lari ke padang rumput Formula 1 yang lebih hijau, mereka kemungkinan akan mencoba lagi dalam waktu dekat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *