Pembalap McLaren 720S Mengalahkan Rekor AfroDuck: Putaran 21 Menit NYC

One World Trade berdiri di belakang saat McLaren 720S menyelesaikan putaran Manhattan.

Rekor AfroDuck telah jatuh. SEBUAH video diposting ke YouTube dengan sedikit gembar-gembor di akhir Juli menunjukkan pengemudi McLaren 720S menyelesaikan putaran NYC dalam 21 menit, 3,16 detik — mengalahkan rekor 24:07 yang meluncurkan AfroDuck ke keburukanmenjadikannya buronan, dan memaksanya diasingkan di Kanada.

Video terbaru, dibawa ke perhatian Jalopnik oleh Fred Smith di atas Jalan & Lintasan, dimaksudkan untuk menunjukkan pengemudi McLaren 720S putih yang tidak disebutkan namanya menyelesaikan putaran 24,5 mil di Manhattan pada 29 Juni 2020, pukul 02:36. Pengemudi mengklaim telah dihentikan oleh 24 dari kemungkinan 58 lampu merah di sepanjang rute, dan foto dasbor McLaren dari akhir perjalanan menunjukkan mobil, dengan lebih dari 1.200 mil pada odometer, mencatat kecepatan rata-rata. 69 mph dan konsumsi bahan bakar rata-rata 5,9 mpg selama 21 menit berjalan. (Untuk referensi, rute yang sama membutuhkan waktu sekitar 42 menit jika Anda mematuhi undang-undang lalu lintas.)

Waktu peluncuran McLaren sangat penting, seperti cara video itu dirilis. Saat pandemi COVID-19 merebak, New York City melakukan lockdown pada 23 Maret 2020. Sebagian besar kota masih ditutup ketika pembalap McLaren mencatat putaran ini, pada dini hari Senin pagi. Rupanya, pengemudi berharap untuk menghindari nasib AfroDuck dengan merahasiakan catatan ini selama lebih dari 2 tahun: Video itu baru diunggah ke YouTube pada 21 Juli 2022, hampir 25 bulan setelah pelarian diduga terjadi.

Inilah akun 4x-sped-up dari pangkuan McLaren di Manhattan; kami juga menyertakan video dalam mobil kecepatan nyata di bagian bawah artikel ini.

Lap Tercepat Di Sekitar Manhattan 2020 oleh @JTTHONTON

Penantang catatan kecepatan jalan umum ilegal memiliki hari lapangan di era penguncian COVID. Rekor Cannonball lintas negara adalah diatur dan rusak dengan frekuensi yang mencengangkan sepanjang era penguncian ketika para pemberani memanfaatkan jalan kosong dan fakta bahwa polisi dan kru darurat sibuk menangani pandemi global yang menewaskan lebih dari satu juta orang di AS saja. Sungguh keajaiban bahwa, sejauh yang diketahui siapa pun, tidak ada yang terbunuh atau terluka dalam upaya-upaya rekor egois yang tidak ada hadiahnya, tidak ada badan pengatur, dan kemuliaan yang berkurang.

Pertimbangkan apa yang terjadi pada AfroDuck. Dia mengatur putaran 24 menitnya pada 26 Agustus 2013, mengendarai BMW Z4 2006 stok. Video AfroDuck mendarat di internet hanya 3 hari kemudiandan ketika Jalopnik pertama kali berbicara dengan AfroDuck — nama asli Adam Tang — beberapa hari setelah pangkuannya, dia yakin dia akan tidak pernah tertangkap.

Optimisme itu terbukti naif. Pada tanggal 4 September, komisaris NYPD saat itu Ray Kelly telah letakkan target di punggung AfroDuck. Hanya suatu hari nantiTang yang berusia 30 tahun adalah dibawa ke tahanan NYPD, didakwa dengan ngebut, sembrono membahayakan, mengemudi sembrono, pelanggaran perangkat lalu lintas, bergerak dari jalur yang tidak aman, dan mengikuti terlalu dekat. BMW Z4 birunya yang terdaftar di British Columbia disita. Bau mengaku bersalah dan lisensinya ditangguhkan (dia kemudian ditangkap karena mengemudi dengan lisensi yang ditangguhkan itu). Setelah percobaan yang kadang-kadang berubah menjadi perbandingan komedi antara putaran Tang dan balapan Formula 1Bau melarikan diri ke Kanada. Lisensi dan paspornya telah dicabut, tetapi dia berhasil mengeluarkan Z4-nya dari NYPD disita, dan dia tampaknya melintasi perbatasan AS-Kanada dengan akta kelahiran Kanada-nya.

Tang adalah terbukti bersalah dari bahaya sembrono tingkat 2 dan mengemudi sembrono pada November 2014, dijatuhi hukuman satu tahun penjara. Dia tinggal di Kanadaagak terang-terangan muncul di TV dan menyalahkan perlakuannya di tangan NYPD pada gambar “Kanada yang baik”.

Seperti yang ditulis Tang di sebuah artikel yang diterbitkan di Jalopnikpertarungan ketenaran mobil-internetnya pada dasarnya menghancurkan hidupnya di NYC, memaksanya untuk melarikan diri ke Kanada — sebuah keputusan yang mungkin menyelamatkannya dari menghadapi konsekuensi hukum jangka panjang. Tahun ini, Jalan & Lintasan mewawancarai Tang, yang menggambarkan dirinya sebagai korban “penuntutan jahat” oleh Kantor Kejaksaan Distrik Manhattan. Sejak kembali ke Kanada, Tang memberi tahu R&Tdia pernah dihubungi oleh seorang petugas polisi Kanada, tetapi dia mengatakan bahwa petugas tersebut mengatakan kepadanya “kami tidak akan melakukan apa-apa” tentang surat perintah penangkapannya di AS.

Di bawah ini adalah video McLaren 720S berdurasi penuh dan belum diedit yang menyelesaikan putaran 21 menit di Manhattan.

Lap Tercepat Di Sekitar Manhattan 2020 (VERSI PANJANG LENGKAP) oleh @JTTHORNTON

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *